Bebel Without a Clause

Bebel Without a Clause

Sunday, March 13, 2016

Tolong jangan rogol parti kami !

Terdengar laungan dan rintihan dari ramai pemuda parti yang professional dan juga yang bukan professional.

Menurut golongan pemuda ini, isu yang menjadi kemelut antara Tun Dr Mahathir dan Najib Tun Razak amat merungsingkan ahli-ahli yang telah lama berjuang.

Kebanyakannya mereka yang berpelajaran majoritinya adalah peneriima  biasiswa dan bantuan kerajaan bimbingan BN.

"Anda tidak malukah penerima bantuan kini mengigit tangan pemberi bantuan", bila di tanya.

Dijawab "Ginilah , bang. Memang kita akur parti ini yang mulanya berjuang sepenuhnya untuk Melayu dan Bumiputera yang lain, hak biasiswa, namun kita kena ingat juga negarawan dan pemimpin yang telah berjuang atas nama Melayu untuk hak Melayu walaupun mereka ini keluar dari parti kemudiannya akibat merajuk atau selisih faham. Ada yang juga dalam ambang pemecatan kerana ingin menegakkan kebenaran dan menolak yang mungkar."

"Kenapa dikatakan rogol?"

"Bang, parti kita berperlembagaan. Semalam saya perasan Dato Seri Noh Omar pun tersilap lidah menyatakan , TSMY itu di pecat dari jawatan walhal.. yang di nyatakan gantung. Gantung amende bang, Gantung tak bertali. Gantung sehingga pemilihan yang akan dating. Tanya lah semua lowyar, jangan lah tanya loyar dedak atau loyar mental tu. Gantung mesti ada tarikh yang tetap bukan tarikh tergantung. Itu pecat namanya dan kejam dan tidak adil. Itu pun tidak jamin TSMY boleh daftar untuk bertanding oleh kerana pendaftaran selalunya lagi awal dari tarikh pemilihan."

"Tapi gantungkan ada dalam perlembagaan?", tanya aku lagi.


"Ala, bang. Kan saya dah kata, itu hanya di sebut gantung tapi pecat sebenarnya. Kalau dia di gantung selama 50 tahun pun itu sah dari perlembagaan, walaupun sebenarnya pecat. Hanya Nazri sahaja yang bergeliga otaknya dan gunakan perkataan gantung untuk khilafkan ahli yang lain.

Lagipun, ada dua atau tiga seksyen, bang. Seorang ahli itu boleh dipecat ahli atau digantung.
Untuk pecat ahli perlu menjalankan siasatan oleh lembaga disiplin.
Ketua disiplin letak jawatan setelah TSMY di pecat kerana tidak tahan kot. Lagipun nasibnya baik, dia dapat kanser dan sedang jalankan rawatan setahun yang dulu. Kita loyar tahulah. Dapat info dari grapevine ler.." sambungnya lagi.

"Infact, bang. Saya ada dengar semasa TSMY di gugurkan dari kabinet ada gembar-gembur dia nak di pecat dari UMNO. Segelintir , kalau tidak semua,  ahli lembaga berbunyi akan letak jawatan sekiranya TSMY dihadapkan ke lembaga disiplin. Ketua lembaga disipin pum letak jawatan at the same time TSMY di pecat dari jawatannya. Coincidence, suratan atau kebetulan, rasa macam Kenny , Remy dan Martin pulak."

"Belah lah kau", kata saya sambal tersenyum.

"Pecat keahlian pun hasil dari siasatan Lembaga Disiplin. Kerana kita mahu telus. Bukan apa yang Datuk Noh cakap yang kononnya, Lembaga Displin sedang sibuk menyiasat kes Datuk Hamidah.".

"Pecat jawatan yang dipetandingkan seperti Presiden dan Timbalan Presiden, MKT dan lain-lain adalah melalui Persidangan Agung Khas yang dihadiri oleh beribu perwakilan, Kerana 'the intend' atau niat perlembagaan adalah untuk mengawal rasuah semasa pemilihan juga pemecatan".. tambahnya sambal mengirup  Capucino dan menghembus bergulung-gulung asap rokok.

"Sebab itu kita memperluaskan bilangan pengundi kepada 160 ribu ahli, kerana nak merasuahkan separuh dari itu memerlukan dana yang amat tinggi. Bayangkan ahli MKT cuma 20-30 orang sahaja. Cap Cap soay aje." Sambungnya lagi.

"Koay tiow ke bro?"

"Kaw tim lah." "Tak mesti di buat, namun institusi itu mesti nampak bersih dari segi apa-apa proses yang di selenggarai."

"Tapi kenapa pula perlu ada Deklarasi Rakyat, bukankah itu khianat namanya", tanya aku.

"Desperate situation call for desperate measure. Bila dah terdesak gitulah jadinya lebih-labih lagi kalau parti sedang di rogol , adakah perlu  kita ketika itu dapat memastikan orang yang nak beri sedikit pertolongan itu akan juga merogol kita selepas kita di selamatkan?" Tanyanya kembali kepada ku.

"Tetapi bukankah AG dapati tiada niat jenayah dari pihak Presiden? "

"Kita pun tidak dapat pasti samada wang itu diterima sebagai presiden parti atau perdana menteri Malaysia . Kita sambung lagi bro. aku nak order Rendang Loncat dulu."

Saya mengangguk dan tidak berkata-kata sepatah harampun. Namun, mulut aku kelior dengan Rendang Loncat.

Bersambung.....








Friday, February 19, 2016

Benarkah Freemason itu sama macam Illuminati? Arman kena check betoi fakta ini

Kita kini dibentangkan satu bantahan dari Saudara Armand exco pemuda terhadap Freemason dan Illuminati pada 24hb Feb ini.

Sebelum sesiapa ingin turun padang adalah baik kita buat kerja rumah sebelum isu ini akan ditembak dirinya sendiri.

Apa saya lihat bantahan ini bukanlah sangat mahu mencari kebenaran tetapi ada lah cubaan untuk mengkaitkan Freemason ini dengan pemimpin2 yang tidak sebulu dengan Pro-PM sekarang ini.

Ada banyak rujukan berkenaan teori conspiracy Illuminati dan Freemason. Baca di sini. Namun pengakaitan antara kempimpinan Illuminati diatas Freemason hanya tuduhan yang tidak dapat disertakan dengan bukti.

Saya ada lihat ada satu posting FB dari seorang ahli Freemason di Malaysia serta seorang Muslim yang juga mengaku pada saya bahawa mereka ini masih ahli Freemason dan tidak pula mereka cuba pun menyembunyikan keahlian mereka.

Apa yang di nyatakan Freemason ini macam kumpulan fraternity, menolong sesame sendiri dalam kerjaya dan kesusahan perjalanan hidup dan bukanlah satu kumpulan yang ingin menguasai dunia seperti kumpulan Illuminati. Walau bagaimanapun kita tidak menafikan mungkin ada ahli Illuminati yang telah menyelusup masuk kumpulan Freemason dan juga kumpulan2 lain termasuk dalam Parti2 dinegara kita seperti PKR , PAS , DAP dan juga UMNO.

Kita pun tahu ada blogger2 yang pernah menuduh TDM adalah seorang freemason. Jadi tidaklah mustahil akan ada  pulak blogger yang termakan benda2 yang meyedapapkan dan menyelasakan yang akan menuduh pemimpin2 ini kononnya ahli Freemason.

No kelas lah, bro. Carilah isu lain.





Saturday, February 13, 2016

The Titanic is gonna hit the iceberg real soon

I supposed it is an idiom used by an UMNO man who feels he must be silenced and talk in riddles and 'kiasan' when he wants to convey the imminence of a collapse of an empire.
Another UMNO man says that an empire always shall collapse at its greatest heights. I don't know what empire he was talking now. But I have a guess. The other empire I know is the Melaka Empire. Did it collapse at its greatest height?
The  Real Pungok Kicker (RPK) is now turning his guns to the man who we owed a lot of our pride with his vision of a modern Malaysia. Will these people who has so many fond memories of him had been recently given a paint of a monster who had trillions of monies? What will these people feel when one tells them they had eaten duit haram during those 22 years. The doctor is now a monster himself,  worst than his own creation. Some wise men said, the monster created was a reflection of his inner self. Hang nak percaya ke?

The titanic is actually a submarine already gone down underwater but has gone undersea with a full of radar but surprisingly some icebergs can now be controlled to aim towards the submarine.
How clever a squirrel is, it will still fall down to earth. The laws of gravity was actually discovered by the Malays long time ago.

Our politics are actually shaped by some clash of personal interests in the past so it is no  surprise  to some of the elites who themselves had been in those circles of network.

I am not surprise a quip from a friend of mine who lately has seen a good turn of fortunes.
"Masa ni kalau kita dapat, kita samun lah, especially from those penyamuns." 

Like the pirates who thief amongst the ever thieving pirates. And some had been kings.

Even amongst them they have a code of honour.

I left the table feeling disoriented about our real objective of our perjuangan.

Some will lose and some will win. But I know what we going to lose for sure is our DIGNITY.


Thursday, December 24, 2015

Memang semua bukan salah Najib, hanya satu sahaja salah dia?.

Ramai blogger yang beranggap gerakan yang dijalankan oleh Pro-Tun, Pro-Umno dan Pro-TSMY adalah gerakan anti-Najib.
Ini adalah satu andaian yang kurang tepat dan bahaya bagi UMNO.
Memang kita tidak nafikan DSN ada membuat akuan bahawa duit 2.6B tu adalah pada nya duit UMNO kemudian dikatakan duit peribadi yang telah di alihkan kepada bitcoin (menurut sumber yang tidak boleh dipercayai). Pada segelintir ini, sudah cukup untuk menyarankan DSN untuk berundur. Kita disini akan tetap mengundi DSN, namun perlu diingat kami blogger ini satu undi sama dengan blogger belaan. Undi di akar umbi lebih banyak dari undi seorang ketua cawangan,
Namun kita percaya DSN akan menang dengan undi dari golongan rakyat yang bukan ahli UMNO.
Ini tidak mustahil kerana DSN tanpa pengetahuan Bahasa Arab dapat meraihkan sumbangan yang begitu banyak dari Tun Dr Mahathir sepanjang Tun menjadi PM.
Syabas. Malaysia Boleh, DSN Boleh.

Sunday, November 29, 2015

Siapakah mantan MKT keturunan Raja Hitam?

Namun, ramai yang tidak tahu ada mantan ahli politik besar dari Melaka berasal dari susur galur Raja Hitam yang pernah di angkat menjadi Yang Di Pertuan.

Clue: Handsome.

Siapa dia?
_______________________________________________________________
Artikel ini di petik dari sini
_________________________________________________________________
TIDAK seperti ketua pemerintah di negeri lain yang bergelar raja atau sultan, Negeri Sembilan menggunakan gelaran Yang Dipertuan Besar. Ada pendapat menyatakan kemungkinan gelaran Yang Dipertuan Besar disebabkan pengaruh dari kesultanan Palembang yang wujud dalam masyarakat Minangkabau. Kesultanan Palembang dikatakan mula-mula membahasakan Yang Dipertuan kepada rajanya yang membawa maksud raja yang dituankan itu adalah dijemput. Penggunaan gelaran itu di Negeri Sembilan menurut Prof. Datuk Dr. Abdullah Zakaria Ghazali ada kisah dan sejarahnya yang selalunya dimulakan dengan kehadiran seorang anak raja dari Minangkabau yang bergelar Raja Melewar. “Namun, sebelum pertabalan Raja Melewar, sudah ada raja Minangkabau yang menduduki takhta negeri tersebut iaitu Raja Adil, Raja Kasab dan Raja Khatib. “Sejarah awal kehadiran raja berkenaan ke Negeri Sembilan bagaimanapun tidak jelas namun, ada catatan yang menyatakan mereka sudah berada di negeri tersebut,” katanya. Menjadi tanda tanya mengapa negeri yang sudah ada raja, penghulu atau undang sebelum ini memerlukan seseorang untuk mengetuai luak-luak ini dan menjadi Yam Tuan (sebelum gelaran Yang Dipertuan) di Negeri Sembilan. Dalam hal ini, Dr. Abdullah berkata, ia sering kali dikaitkan dengan kebimbangan masyarakat dan pembesar keturunan Minangkabau terhadap perkembangan pengaruh dan kuasa orang Bugis yang bertapak di Linggi bermula pada 1722. “Opu Bugis lima bersaudara iatu Daeng Parani, Daeng Marewah, Daeng Chelak, Daeng Menambun dan Daeng Kemasi dikatakan membantu nelayan Bugis yang berselisih dengan pengikut-pengikut penghulu Linggi. “Penghulu Linggi yang menyedari tidak mampu menentang angkatan Bugis lima bersaudara itu kemudian meminta bantuan Raja Kechil yang menduduki takhta kerajaan Johor dengan gelaran Sultan Abdul Jalil Rahmat Shah. “Bagaimanapun, ketika perang di Linggi, Raja Kechil telah dikalahkan dan terpaksa berundur ke Siak sementara Johor ditawan kembali oleh Opu Bugis lima bersaudara. Maka bertapaklah Bugis di Linggi. Oleh sebab itu, sehingga kini kebanyakan yang duduk di Linggi berketurunan Bugis,” katanya. Penguasaan Bugis di Linggi mencetuskan kebimbangan, sekali gus mendorong Penghulu dan Undang mengambil keputusan menjemput seorang anak raja dari Pagar Ruyung untuk ditabalkan sebagai raja di Negeri Sembilan. Raja Melewar tiba di Negeri Sembilan dan ditabalkan sebagai Yang Dipertuan di Penajis, Rembau pada 1773 dan seterusnya bersemayam di Seri Menanti. “Raja Melewar bagaimanapun tidak menjadi pengasas kepada kerajaan Negeri Sembilan meskipun mempunyai putera, namun keturunannya tidak dilantik sebagai Yang Dipertuan ketika itu. “Para pembesar bermesyuarat dan membawa seorang lagi anak raja dari Pagar Ruyung yang dikenali sebagai Raja Hitam untuk menduduki takhta kerajaan. Keturunan Raja Hitam juga tidak mewarisi pemerintahan kerajaan itu dan sekali lagi pembesar menjemput anak raja lain dari Pagar Ruyung iaitu Raja Lenggang. “Raja Lenggang kemudian menjadi pengasas kerajaan Negeri Sembilan kerana puteranya Tunku Radin menjadi Yang Dipertuan Besar (1830) diikuti puteranya yang kedua, Tunku Imam (1861 hingga 1869),” katanya. Pertabalan Tunku Radin sebagai Yang Dipertuan Besar menggantikan ayahnya menunjukkan berakhirnya penjemputan anak-anak raja dari Minangkabau menduduki takhta di Negeri Sembilan. - See more at: http://www.utusan.com.my/rencana/ketua-negeri-tidak-bergelar-sultan-1.163012#sthash.6LcLG3qJ.dpuf

Blog Archive